Skip to content

Siri 3: Mengenal Jargons dan Memahami ‘Activation Energy’

June 29, 2010

Tulisan: Dr Nur Asyhraff

Mengenal jargons dan memahami ‘activation energy’

Untuk mempelajari bidang perubatan, terus terang saya katakan, ianya tidak sesukar subjek-subjek yang lain. Bidang perubatan tidak melibatkan konsep-konsep nombor yang sukar, daya imaginasi yang tinggi-tinggi, dan konsep-konsep yang memerlukan kefahaman yang kritis. Tidak seperti subjek-subjek lain, apabila memasuki alam pekerjaan, kebanyakan daripada apa yang dipelajari sewaktu di bangku pengajian tidak dipraktiskan lagi. Di bidang perubatan, anda masih mempraktiskan apa yang anda pelajari, membuatkan otak anda sentiasa berfikir dan ingin refresh apa yang anda pelajari selama ini.

Hampir semua dalam bidang perubatan adalah jelas dan tidak memerlukan imaginasi, dan walaupun tidak semuanya menawarkan penyembuhan yang total, namun sudah ada rahsia yang sudah diketahui secara logik. Dari pathophysiology, symptoms and signs,sehinggalah ke medications, semuanya boleh dilihat dan dirasai.

Di dalam kerjaya ini jugalah, anda dapat menjadikan para doktor yang lebih senior sebagai sumber inspirasi anda. Ada ramai juga yang berjaya dibidang perubatan dan dibidang lain, umpamanya Datin Seri Wan Azizah Wan Ismail (Pelajar terbaik RCSI. Namanya terpampang di dinding kolej), dan Tun Dr Mahathir Mohammad

Ada doktor yang ‘nerd’, ada yang baik, ada yang sombong, ada yang suka mengajar, ada yang hambar, yang beradab, ada yang kurang ajar. Semua ini menambah rencah asam garam kehidupan apabila anda masuk ke bidang klinikal ataupun sudah bekerja.

Di peringkat pre-klinikal (pelajar tahun satu dan tahun dua), masa akan banyak dihabiskan di dalam lecture hall. Ini kerana dalam tahun-tahun ini, anda akan diperkenalkan dengan banyak istilah-istilah baru yang saya namakan jargons. Jargons ini adalah sesuatu yang asing dan tidak pernah kita ketahui atau hafal sebelum ini.

Jargons ini akan membuatkan kita rasa cepat bosan, mengantuk, rasa sukar untuk menghafalnya. Ada kalangan kita yang berputus asa dan lemah semangat apabila bertemu dengan jargons.

Saya masih ingat lagi waktu-waktu sukar saya dalam mengenali jargons, kerana saya seorang yang lemah dalam bahasa inggeris. Ada ketika, seorang sahabat saya menitiskan air mata, kerana gagalnya saya mengenal jargons, walhal sudah tinggal beberapa hari lagi untuk exam.

Anda hanya akan dapat melepasi peringkat ini, jika anda sudah familiar dengan jargons, dan berjaya memahami definisi jargons. Ini yang saya namakan sebagai activation energy. Jika anda berjaya melepasi activation energy, maka peringkat-peringkat yang akan datang nanti adalah lebih mudah.

Pada tahun pre-klinikal, masa yang anda ada sebenarnya lebih mewah berbanding dengan tahun-tahun klinikal. Justeru, waktu ini adalah waktu terbaik untuk anda mengenali semua jargons di sekitar anda, mahupun dalam bidang perubatan, ataupun bidang-bidang yang lain. Ulama kita dahulu ialah orang yang menguasai pelbagai jenis bidang ilmu, bukan satu-satu bidang sahaja. Namakan sahaja- ibnu Sina, Az-zahrawi, Ibn-Haitham, Ar-Razi, Ibn-Nafis, Al-Kindi, Imam Al-Ghazali, Al-Battani. Namakan sahaja, mesti lebih dari satu disiplin ilmu yang dikuasai.

Justeru, luangkanlah masa anda duduk bersama Irish, duduk bersama komuniti Islam bukan melayu di sana, memasuki Islamic Society dan FOSIS (Federations of Student Islamic Society), melatih otak kanan (kreativiti) dengan bersajak, menyanyi, berlakon, memasuki course non-medical, untuk travel ke Eropah (mesti berserta dengan niat untuk belajar, bukan sekadar melancong dan shopping sahaja), travel ke timur tengah untuk mendalami istilah-istilah jargons dalam ilmu agama Islam. Ini adalah waktu terbaik untuk menguasai pelbagai disiplin ilmu supaya kelak anda akan dapat memahami sesuatu masalah daripada pelbagai sudut dan memilih penyelesaian kepada masalah tersebut daripada sudut yang paling tepat (tidak semestinya justifikasi dari sudut perubatan moden sahaja adalah yang paling tepat).

Bagaimana ingin menguasai jargons?

Pertama, anda perlu ada keinginan dan minat yang luar biasa, semangat inquiry yang mendalam untuk mengenal jargons. Jadikan diri anda seperti span yang menyerap apa sahaja ilmu, asalkan ia berlandas dengan aqidah, syariat dan adab Islam.

Jargons ini lebih mudah diingati dengan mendengar lecture, berbanding membaca buku tebal secara membabi buta. Ini kerana lecturer akan menunjukkan anda mana satu jargons yang terlebih penting untuk dikenali dahulu. Jika anda mulakan dengan membaca, anda akan senang untuk sesat (get lost) dan hilang tumpuan kerana tidak tahu jargon yang betul. 

Yang penting ialah, anda jangan tidur walaupun anda mengantuk sewaktu mendengar new jargons sewaktu lecture, kerana keadaannya adalah lebih buruk sewaktu anda ingin mengulangkaji di rumah! 

Ini menyebabkan sebahagian dari pelajar perubatan mengambil caffeine berlebihan untuk menghilangkan rasa mengantuk, apabila mereka tidak tahan dengan new jargons. Percayalah, saya tidak pernah mengambil caffeine untuk studi. Cukuplah dengan air masak, dan saya tidur sebentar apabila saya mengantuk. Jangan paksakan diri pada sesuatu yang anda tidak mampu!

Justeru, disiplinkan diri anda untuk ke lecture, dan menulis semua new jargons dalam nota anda, dan ulang ia bersama rakan-rakan. Jangan pulang ke rumah selagi anda belum betul-betul familiar dengan jargon tersebut!

Maka setiap hari, buatlah list jargons yang anda dengar hari itu. Disiplinkan diri untuk mengenal jargons mungkin 10-20 perkataan baru sehari. Biarlah amalan yang sedikit, tetapi berterusan (istiqamah).

Usaha mengenal jargons ini tidak berhenti disini sahaja. Ini kerana anda masih akan bertemu dengan new jargons apabila anda ke bidang klinikal, terutamanya sewaktu dalam bidang pengajian Psychiatry, Paedatrics dan Obstetrics & Gynaecology.

Jika anda sudah familiar dengan jargons, maka timbulkan inquiry yang tinggi untuk mengenal jargons dengan memahami jargons dari segi lughah (literal meaning)
atau
istilah (makna yang mendalam yang lebih spesifik).

Maka hafal sebelum anda tidur, dan fahamkan seberapa daya anda.

Jika anda sudah mengenal banyak jargons, maka anda sudah mampu untuk stage yang seterusnya. Gunakan masa pre-klinikal sebaik mungkin untuk meluaskan pandangan anda.

Contoh-contoh jargons: banyak diambil daripada bahasa latin dan nama-nama saintis yang menjumpainya
Infective endocarditis – Infective (infection from organisms) + endocarditis (inflammations of the endocardium (valve)

  • Kreb cycle
  • Testosterone
  • Schizophrenia
  • Rheumatoid arthritis
  • Placenta praevia
  • Gestational diabetes mellitus
  • Eclampsia
  • Behcet’s disease
  • Scleroderma- sclero (pengerasan or tightening) + derma (skin)

    Melepasi activation energy

    Jika anda sudah familiar dengan jargons, dan anda mampu memahami dan membaca buku tersebut, maka ketahuilah anda sudah melepasi activation energy, untuk menguasai ilmu terbabit.

    Activation energy dapat direndahkan jika ia menggunakan bahasa ibunda sendiri. Justeru, ramai yang kita lihat boleh cemerlang sewaktu di peringkat SPM, tetapi tidak mampu berdaya saing dengan baik apabila menggunakan bahasa inggeris.

    Justeru, kita mesti memperjuangkan bahasa ibunda kita sebagai bahasa peradaban dan bahasa ilmu. Banyak pemimpin dunia Islam hari ini yang mampu memahami dan berbahasa inggeris dengan baik, tetapi masih menggunakan bahasa mereka sendiri seperti Erdogan dan Ahmadinejad, apabila terlibat di conference antarabangsa.

    Seperti tulisan Ibnu Khaldun dalam kitabnya Muqaddimah, bangsa yang terjajah itu adalah bangsa yang ingin berbudaya dan berbahasa seperti orang yang menjajah mereka, dan mereka terus taqlid membabi-buta tanpa segan silu meninggalkan peradaban tamadun bangsa mereka sendiri.

    Bahasa kita perlu dibangunkan untuk anak-anak kita terus berbangga dengan jati diri mereka dan menjadi manusia yang kuat dan berdaya saing.

    Selain itu, saya juga tidak bersetuju dengan polisi kerajaan menghantar mahasiswa-mahasiswa kita ke Negara-negara yang tidak menggunakan bahasa melayu, bahasa arab dan bahasa inggeris di bidang perubatan. Ini akan meninggikan lagi activation energy, serta mereka tidak akan menggunakan bahasa tersebut apabila mereka ingin pulang ke Malaysia. Saya sendiri mendengar keluhan sahabat saya yang terpaksa menggunakan bahasa Russia untuk belajar, walhal mereka tidak menggunakannya lagi sewaktu ingin berkhidmat di Malaysia kelak!

    Jika kita benar-benar ingin hantar mahasiswa ke sana, maka hantarlah mahasiswa dalam jurusan bahasa, jurusan sejarah dunia dan tamadun, jurusan international relationship, jurusan geografi, yang pastinya mereka akan mendapat manfaat dari belajar bahasa dan kebudayaan mereka. Malahan ini juga jurusan yang penting dan kritikal dari segi jumlahnya di Malaysia!

 

Bersambung….

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: